Tanya Ahli

Kirimkan pertanyaan Anda seputar gizi ibu dan anak, yang akan dijawab oleh Tanya Ahli SGM.

Nutrisi untuk si Kecil ketika Ibu Bekerja

Oleh Chichi Utami 14 Feb 2011

Jadi ya, ada beberapa temen saya yang lagi hamil sekarang. Bahkan udah melahirkan sih.. Kemaren-kemaren, saya dapet banyak pertanyaan seputar gimana caranya ninggalin si kecil begitu mau masuk kerja lagi, tapi tetep bisa ngasih nutrisi dan gizi yang bagus buat di anak.Saya dulu juga bingung banget. Nanya-nanya sana sini, buka-buka berbagai situs, malah tambah bingung. Kalo yang masih tinggal sama nyokap (atau nyokap mertua) mah enak kali ya, ada yang ngawasin. Lah saya, waktu itu bener-bener sendirian dan harus (terpaksa) mempercayakan Vio sama si Mbak.


Daripada saya jawab satu-satu, mending saya tulis di blog sajah. :D


Jadi selain ASI peras, apa yang saya persiapkan untuk Vio ketika dia sudah mulai belajar makan? Here’s some tips. Tapi kasusnya bisa beda tiap-tiap bayi looooh…


1.Bikin jadwal makan.Jadwal ini saya tempel di kulkas dan gampang terlihat. Jadi si Mbak gampang liatnya. Jam sekian minum susu, jam sekian makan, jam sekian cemilannya.. Sabtu Minggu si Mbak saya training jadwal makan dan cara ngasih makannya. Paling oke sih, bawa jadwal makan juga. Jadi pas jamnya ngasih makan atau susu, telfon ke rumah. Ngingetin :mrgreen:

2. Bikin pure beku.Jadi si Mbak ga perlu bikin sendiri pas mau makan, tinggal manasin doang supaya cair dan tinggal di makan. Dan gizi dan nutrisinya tetep kita yang ngatur. Bikin macem-macem rasa. Enaknya kalo pas si bayi ngga doyan rasa yang di kasih, tinggal cairin pure lainnya. Praktis.

Cara bikin pure? Gooling aja.. banyak kok resepnya :D

ini salah satu contoh yang saya suka bikin dulu :Pure Buah Campur

Bahan :
• 50 gram apel, kupas, iris dadu kecil
• 50 gram pear hijau, kupas iris dadu kecil
• 50 gram pepaya matang, iris dadu kecil
• 50 cc air jeruk manis• 2 sdm susu (pake ASI oke banget)
• 200 cc air hangat

Cara membuat :
• Didihkan air, masukkan apel, pir dan papaya, rebus selama 5 menit. Angkat
• Masukkan air jeruk dan susu. Aduk rata
• Setelah agak dingin, masukkan ke dalam blender. Haluskan hingga lembut
• Sajikan untuk bayi segera atau simpan dalam lemari es. Jika akan diberikan kepada bayi, rendam pure buah berikut wadahnya dalam air panas.

3.Sedia semua bahan makanan yang dibutuhkan bayi di kulkas dan lemari makanan.Saya sih dulu selalu sedia wortel, kentang, ubi merah, labu kuning, cereal, keju, tahu, telur, salmon fillet, tuna fillet, daging cincang dan tentu saja buah-buahan kayak pisang, apel, jeruk, pear, pepaya. Kalo bisa sih yang organik. Lebih sehat. Dan itu masih sampe sekarang, errr kecuali ubi merah dan labu kuning sih :D Selain buat bahan makanan, bisa jadi finger food juga ketika si bayi sudah mulai belajar makan keras.

4.Mengumpulkan resep-resep makanan bayi dari berbagai penjuru.Ya, ini dia bagian seru. Dulu sih, tiap kali baca majalah, saya ngga peduli sama bagian resep makanan. Tapi sekarang, saya malah punya klipingnya. Gyahahahahahaha… :)) Resep-resep praktis aja sih. Jadi pas libur, bisa dimanfaatkan buat belajar bikin masakannya sekaligus ngajarin si Mbaknya. Biar pas gitu deh takarannya.

Sekarang katanya sih adaorganic frozen foodbuat makanan bayi dijual di supermarket-supermarket mahal itu sih. Cuma saya belum pernah nyoba. Vio udah keburu gede dan ga perlu bikin makanan misah soalnya. Kayaknya lebih praktis sih. Mungkin bisa juga dicoba kalo ga punya waktu buat nyoba-nyoba resep sendiri.

Well, selamat menjadi Ibu ya teman-temankuuuuuu…. dan selamat mempersiapkan nutrisi yang terbaik ya buat si kecil….

1 Komentar

Nutrisi Untuk Bangsa

14 Feb 2011 17:36

Wah, terima kasih tipsnya, sangat menarik dan bermanfaat untuk dicoba, terutama bagi para ibu yang punya bayi usia 6 bulan keatas dan balita.